Connect with us

Hi, what are you looking for?

Techno

Trump Didesain untuk Terus Bisa Mempertahankan TRUTH Social Meski Terjerat Masalah Hukum

Trump Didesain untuk Terus Bisa Mempertahankan TRUTH Social Meski Terjerat Masalah Hukum

[ad_1]

JAKARTA— Mantan Presiden AS Donald Trump akan dapat mempertahankan kepemilikan usaha media sosialnya yang baru diluncurkan bahkan jika dia memilih untuk kembali mencalonkan diri sebagai calon Presiden AS pada pemilihan berikutnya atau dihukum oleh jaksa yang menyelidiki urusan bisnisnya.

Trump mengatakan pekan lalu bahwa TRUTH Social akan dibuat melalui perusahaan baru yang dibentuk oleh penggabungan Trump Media and Technology Group (TMTG) dan perusahaan cek kosong Digital World Acquisition Corp.

Menurut usulan kontrak yang dikeluarkan pada Selasa 26 Oktober, Trump disebut sebagai “prinsipal perusahaan,” meskipun ukuran pasti sahamnya di perusahaan itu tidak diungkapkan.

Namun, mantan presiden ini memiliki hak untuk tetap mempertahankan kepemilikannya di TMTG, bahkan jika perusahaan menghadapi “peristiwa material yang mengganggu” – kontrak terbaru mencakup klausul yang dirancang untuk melindungi sahamnya.

“Untuk memaksimalkan kelangsungan usaha dan meminimalkan, memitigasi, atau menghilangkan dampak negatif terhadap Perseroan dari Peristiwa Mengganggu yang Material, kepemilikan dan kedudukan Prinsipal Perseroan di Perseroan harus disusun sedemikian rupa untuk menghilangkan kebutuhan akan restrukturisasi. Kepemilikan atau perubahan posisi adalah Peristiwa Mengganggu yang Material bisa terjadi,” menurut pengarsipan.

Sejak Trump kalah pemilihan presiden terakhir pada tahun 2020, dia telah berulang kali memberikan petunjuk bahwa dia mungkin akan mencalonkan diri untuk ketiga kalinya pada tahun 2024.

Trump dan kepentingan bisnisnya juga menjadi subyek dari banyak penyelidikan dari otoritas AS. Pada bulan Juni, perusahaan Trump dan kepala keuangannya didakwa. Ini menjadi tuduhan pertama yang muncul dari penyelidikan lebih dari dua tahun oleh jaksa New York terhadap Trump dan urusan bisnisnya.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Dalam pengajuan terbaru, DWAC menyoroti risiko terkait dengan perusahaan Trump. “Pembeli dengan ini mengakui adanya sifat kontroversial terkait dengan Prinsipal Perusahaan dan keluarga Prinsipal Perusahaan,” katanya seperti dikutip Reuters.

Sebagai bagian dari klausul pendapatan dalam kesepakatan, pemegang saham TMTG akan menerima tambahan 40 juta saham, berdasarkan kinerja harga saham DWAC, yang pada hari Selasa ditutup turun hampir 30% tetapi masih diperdagangkan jauh di atas harga IPO SPAC sebesar 10 dolar AS per tahun.

Sebelumnya pada bulan Oktober, Reuters melaporkan bahwa merger dengan TMTG telah memberikan potensi rejeki nomplok sebesar 420 juta dolar AS untuk pemimpin utama DWAC, Patrick Orlando, yang telah berusaha selama satu dekade untuk menemukan kembali dirinya sebagai pembuat kesepakatan serial.

.

[ad_2]

Source

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Artikel Lainnya

Teknologi

[ad_1] Jakarta- Fitur “Tip Jar” Twitter memungkinkan pengguna untuk mengirim uang ke akun favorit mereka secara langsung. Cara ini membuat pengguna mudah untuk berkontribusi...

Teknologi

[ad_1] JAKARTA – Clubhouse kembali membuat pengguna iOS lebih mudah mengakses platformnya, dengan menambahkan kemampuan teks langsung (teks langsung) untuk ruang audio. Fitur teks...

Techno

[ad_1] JAKARTA – Clubhouse kembali mengambil hati penggunanya dengan menghadirkan 13 bahasa baru. Salah satunya bahasa Indonesia. Pembaruan ini memungkinkan aplikasi lebih mudah untuk...

Berita

[ad_1] SOLO – Tampilan akun Instagram resmi Pemkot Solo berubah dalam beberapa jam terakhir. Ada postingan aneh hingga gambar kucing putih. Apakah akun Pemkot...

Advertisement
close