Connect with us

Hi, what are you looking for?

Korlantas

Ini Mekanisme Tilang Elektronik ETLE

Ini Mekanisme Tilang Elektronik ETLE

[ad_1]

SecurityExpose.com – Tilang elektronik atau Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE) resmi diluncurkan, Selasa (23/3/2021).

Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo meresmikan program penerapan tilang elektronik tersebut secara nasional tahap pertama di Gedung NTMC Polri.

Penerapan ETLE nasional merupakan terobosan Korlantas Polri untuk mewujudkan dan mendukung program kerja 100 hari Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

ETLE di sebanyak 12 kepolisian daerah dengan 244 kamera tilang elektronik mulai dioperasikan hari ini.

“Hari ini kita luncurkan 244 kamera tilang elektronik baru yang akan terpasang di 12 provinsi. Ke depannya secara bertahap akan kita kembangkan menjadi 34 provinsi, dan setiap Ibu Kota, Kabupaten, Kota Madya, nanti akan kita gelarkan,” ujar Kapolri.

Berikut ini adalah mekanisme tilang menggunakan metode ETLE

  • Tahap 1
    Perangkat ETLE secara otomatis menangkap pelanggaran lalu lintas yang dimonitor dan mengirimkan media barang bukti pelanggaran ke Back Office ETLE di RTMC Polda Metro Jaya.
  • Tahap 2
    Petugas mengidentifikasi Data Kendaraan menggunakan Electronic Registration & Identifikasi (ERI) sebagai sumber data kendaraan.
  • Tahap 3
    Petugas mengirimkan surat konfirmasi ke alamat publik kendaraan bermotor untuk permohonan konfirmasi atas pelanggaran yang terjadi.Surat konfirmasi adalah langkah awal dari penindakan, yang mana pemilik kendaraan wajib mengonfirmasi tentang kepemilikan kendaraan dan pengemudi kendaraan pada saat terjadinya pelanggaran.Jika kendaraan yang dimaksud sudah bukan menjadi kendaraan milik orang yang mendapat surat konfirmasi, maka hal itu harus segera dikonfirmasikan.
  • Tahap 4
    Penerima surat memiliki batas waktu sampai dengan 8 hari dari terjadinya pelanggaran untuk melakukan konfirmasi melalui website atau datang langsung ke kantor Sub Direktorat Penegakan Hukum.
  • Tahap 5
    Setelah pelanggaran terkonfirmasi, petugas menerbitkan tilang dengan metode pembayaran via BRI Virtual Account (BRIVA) untuk setiap pelanggaran yang telah terverifikasi untuk penegakan hukum.

Sebagai catatan, kegagalan pemilik kendaraan untuk mengkonfirmasi pelanggaran, akan mengakibatkan blokir STNK sementara.

Baik itu ketika telah pindah alamat, telah dijual, maupun kegagalan membayar denda

Advertisement. Scroll to continue reading.

[ad_2]

Sumber Berita

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Artikel Lainnya

Enforcement

[ad_1] Majalengka,-Berbagai upaya dilakukan Polres Majalengka Polda Jabar dalam menekan penyebaran covid-19 di Kabupaten Majalengka. Personil Polres Majalengka Polda Jabar yang terlibat dalam Ops...

Enforcement

[ad_1] Lembang, Jum’at (19/11/2021)- Anggota Kompi 1 Batalyon B Pelopor Satbrimob Polda Jabar Bripda M Adri melaksanakan patroli Covid-19 memberikan himbauan protokol kesehatan di...

Korlantas

[ad_1] SecurityExpose.com – Personel Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya menyelamatkan seorang pengemudi ojek online yang sempat pingsan akibat menderita sesak nafas di kawasan...

Korlantas

[ad_1] KORLANTASPOLRI – Pemerintah kembali memperpanjang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) hingga 29 November 2021. Bagi anda warga Cirebon Jawa Barat yang ingin melakukan...

Advertisement
close