Bagaimana orang membuat kertas dari pohon, dan mengapa tidak menggunakan yang lain?

  • Whatsapp
The Conversation


Anak Penasaran adalah serial untuk anak-anak dari segala usia. Jika Anda memiliki pertanyaan yang ingin dijawab oleh pakar, kirimkan ke CuriousKidsUS@theconversation.com.

Bacaan Lainnya

Kertas merupakan bagian penting dari kehidupan modern. Orang menggunakannya di sekolah, di tempat kerja, untuk membuat karya seni dan buku, untuk membungkus hadiah dan banyak lagi. Pohon adalah bahan paling umum untuk kertas akhir-akhir ini, tetapi orang telah mencatat dan membuat karya seni untuk waktu yang sangat lama menggunakan banyak jenis permukaan dan bahan lainnya.

Manusia melukis gambar di dinding gua selama Zaman Es. Gambar tertua yang diketahui, ditemukan di atas batu kecil di Afrika Selatan, dibuat 73.000 tahun yang lalu.

Bahasa tertulis datang lama kemudian. Itu Sumeria, di tempat yang sekarang disebut Irak, dan orang Mesir menggunakan gambar di bahasa tertulis pertama lebih dari 5.000 tahun yang lalu.

Orang-orang ini mengukir gambar paku dan hieroglif yang membentuk bahasa mereka menjadi batu. Mereka juga menulis di atas lempengan tanah liat yang basah, menggunakan pulpen atau kuas yang terbuat dari buluh. Kadang-kadang mereka memanggang lempengan ini dengan keras di dalam oven untuk mengawetkannya.

Orang Mesir memelopori makalah pertama. Papirus berasal dari tanaman setinggi 15 kaki (4,5 meter) dengan nama yang sama yang tumbuh di rawa-rawa di sepanjang Sungai Nil. Mereka memotong batangnya menjadi potongan-potongan tipis, menyatukannya dan mengeringkannya menjadi gulungan panjang yang sekarang dapat Anda lihat diawetkan di museum. Mereka menulis dengan tinta, yang tidak tercoreng atau kabur pada kertas baru ini. Papirus membuatnya mudah untuk membawa tulisan mereka dalam gulungan yang digulung – jauh lebih mudah daripada membawa-bawa lempengan tanah liat dan batu yang berat.

Tablet kayu yang dilapisi lilin lebah menjadi bahan tulis populer di Yunani, Roma, dan Mesir. Anak-anak menggunakannya di sekolah seperti Anda mungkin menggunakan buku catatan hari ini. Pemanasan lilin memudahkan untuk menghapus tulisan dan menggunakan kembali tablet.

Bangsa Romawi mengambil langkah selanjutnya, membuat buku dengan halaman papirus. Naskah khusus menggunakan halaman yang terbuat dari kulit anak sapi yang dirawat.

Di Cina, bahan tulisan kuno disertakan tulang, perunggu dan kayu. Tapi kemudian, lebih dari 2.000 tahun yang lalu, orang Cina menemukan jenis kertas yang berbeda. Awalnya, memang begitu terbuat dari tanaman rami, dicuci dan direndam dalam air sampai lembut. Kemudian dipukul menjadi bubur lengket dengan palu kayu dan dihaluskan menjadi bingkai datar hingga kering.

Orang Eropa membutuhkan 800 tahun lagi untuk akhirnya mulai membuat kertas. Mereka memotong, merendam dan merawat linen dan kain katun. Setengah abad kemudian, pada 1690, pabrik kertas lap pertama datang ke Koloni Amerika.

Tetapi karena orang-orang menggunakan lebih banyak kertas, kain perca menjadi langka. Ada lebih banyak pohon daripada kain lap, jadi pohon menjadi bahan bakunya. Surat kabar AS pertama yang dicetak di atas kertas yang terbuat dari kayu yang ditumbuk adalah Boston Weekly Journal edisi 14 Januari 1863.

Jadi bagaimana orang membuat kertas dari pohon hari ini? Penebang menebang pohon, memuatnya ke truk dan membawanya ke pabrik. Mesin memotong kulit kayu, dan pemotong kayu besar memotong batang kayu menjadi potongan-potongan kecil. Keripik tersebut direbus menjadi sup yang bentuknya seperti pasta gigi. Untuk mengeluarkan gumpalan, dihancurkan rata, dikeringkan dan dipotong-potong menjadi lembaran kertas.

Seluruh proses, mulai dari menanam bibit hingga membeli buku catatan sekolah, membutuhkan waktu yang sangat lama. Hanya menumbuhkan pohon membutuhkan waktu 10 hingga 20 tahun.

Bisa membuat berton-ton kertas dari pohon membahayakan planet ini. Manusia ditebang 80.000 hingga 160.000 pohon di seluruh dunia setiap hari, dan banyak menggunakannya untuk membuat kertas. Beberapa dari pohon itu berasal dari perkebunan pohon. Tetapi para penebang juga menebang hutan untuk mendapatkan kertas, yang berarti hewan dan burung kehilangan rumah mereka.

Menebang hutan juga berkontribusi terhadap perubahan iklim, dan pabrik kertas mengotori udara. Setelah Anda membuang kertas ke tempat sampah, sebuah truk membawanya ke tempat pembuangan sampah, yang membutuhkan waktu enam hingga sembilan tahun untuk membusuk.

Karena itulah daur ulang itu penting. Ini menyelamatkan banyak pohon, memperlambat perubahan iklim dan membantu melindungi hewan yang terancam punah, burung dan semua makhluk yang bergantung pada hutan untuk rumah dan makanan mereka.

Tahukah Anda bahwa dibutuhkan 24 pohon untuk membuat satu ton kertas, yaitu sekitar 200.000 lembar? Anda boleh menggunakan selembar kertas satu atau dua kali, tapi bisa juga didaur ulang lima sampai tujuh kali. Mendaur ulang satu ton kertas menghemat 17 pohon. Jika didaur ulang sebanyak tujuh kali, maka akan menghemat 117 pohon.

Jadi jika kertas tidak baik untuk lingkungan, mengapa orang tidak menulis tentang hal lain? Jawabannya: Benar. Dengan komputer, tablet, dan ponsel, orang menggunakan kertas jauh lebih sedikit daripada di masa lalu. Mungkin suatu hari akan tiba ketika kita tidak akan menggunakan kertas sama sekali – atau akan menyimpannya untuk buku dan karya seni yang sangat istimewa.

Halo, anak-anak yang penasaran! Apakah Anda memiliki pertanyaan yang ingin dijawab oleh pakar? Minta orang dewasa untuk mengirimkan pertanyaan Anda CuriousKidsUS@theconversation.com. Beri tahu kami nama, usia, dan kota tempat Anda tinggal.

Dan karena rasa ingin tahu tidak memiliki batasan usia – dewasa, beri tahu kami apa yang Anda pikirkan juga. Kami tidak akan dapat menjawab setiap pertanyaan, tetapi kami akan melakukan yang terbaik.

Penulis: Beverly Law – Profesor Emeritus dari Global Change Biology and Terrestrial Systems Science, Oregon State University



Source

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *