Alasan Mengapa Isi Baterai Ponsel Semalaman Berisiko!

  • Whatsapp
Alasan Mengapa Isi Baterai Ponsel Semalaman Berisiko!


JAKARTA – Banyak orang mungkin berpikir sering mengisi daya ponsel semalaman penuh tidak akan menimbulkan risiko serius pada ponsel mereka, tetapi sebenarnya kebiasaan itu telah merusak baterai ponsel dan mempersingkat masa pakainya.

Bacaan Lainnya
Berikut MENTEGA berikan alasan mengapa hal itu tidak boleh dilakukan bagi pengguna smartphone, seperti dikutip dari Jadikan Kami, Jumat, 17 September. Membiarkannya tetap mengisi daya saat Anda tidur berarti perangkat akan tersambung ke pengisi daya lebih lama. Kebiasaan ini sebaiknya jangan sering dilakukan.

Pasalnya, baterai ponsel tidak dapat diisi ulang secara berlebihan. Produsen menempatkan perlindungan di ponsel untuk mencegah hal ini. Namun, ketika Anda mengisi daya hingga 100 persen, itu menambahkan energi ekstra yang cukup untuk mengimbangi apa yang digunakan perangkat Anda secara default.

Dengan mengisi daya hingga 100 persen dan tetap terhubung, Anda akan menghabiskan masa pakai baterai secara berlebihan, memaksanya mengeluarkan energi saat tidak diperlukan. Pengisian daya yang lama juga dapat menyebabkan peningkatan suhu, secara alami menurunkan daya baterai Anda.

Hal tersebut juga bisa berbahaya dalam kasus-kasus ekstrem, terutama jika Anda menyimpan ponsel di bawah bantal. Kurangnya aliran udara tidak hanya berpotensi kerusakan pada baterai Anda, tetapi juga meningkatkan risiko kebakaran.

Sebagai pengguna ponsel cerdas, Anda harus menghindari memaparkan ponsel di suhu yang ekstrem. Suhu di bawah 32 Fahrenheit (0 Celcius) dan di atas 158 Fahrenheit (70 Celcius) dapat menurunkan baterai Li-Ion Anda lebih cepat. Jangan melakukan aktivitas berjemur dengan ponsel Anda, dan jangan meninggalkannya di mobil pada cuaca yang panas atau dingin.

Jangan Gunakan Ponsel Saat Sedang Mengisi Daya

Demi memperpanjang umur baterai, disarankan Anda tidak boleh menggunakan perangkat untuk aktivitas berintensitas tinggi apa pun saat mengisi daya. Secara realistis, banyak orang melakukannya. Meski demikian, sering melakukannya dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki.

Ini sebanding dengan overclocking CPU PC Anda. Seperti menjalankan aplikasi secara bersamaan, maka ponsel akan menjadi panas dan tidak beroperasi dengan benar. Ini juga akan mengkonsumsi daya yang berlebih.

Menjalankan aplikasi saat mengisi daya akan memperlambat ponsel Anda di tahun kedua pemakaian. Jika Anda ingin menggunakan ponsel untuk waktu yang lama, jangan gunakan aplikasi saat sedang diisi dayanya.

Agar Baterai Ponsel Anda Tidak Cepat Habis

Selain menjaga suhu dan persentase pengisian daya perangkat, Anda dapat memperpanjang masa pakai baterai lebih lama dengan mengurangi seberapa sering Anda perlu mengisi dayanya. Mengurangi durasi waktu pengoperasian layar dan menurunkan pengaturan kecerahan akan memiliki dampak besar.

Selain itu, sebagian besar smartphone dan beberapa laptop memiliki opsi penghemat baterai. Ini jarang memengaruhi pengalaman perangkat Anda secara negatif. Jika di perangkat Apple, Anda bisa manfaatkan fitur Durasi Layar, yang dapat memberi Anda jadwal waktu henti dan batas aplikasi untuk mendorong kebiasaan yang lebih baik.

Berlawanan dengan kepercayaan, menghubungkan ke Bluetooth dan Wi-Fi tidak akan mengkonsumsi banyak daya baterai. Namun, menonaktifkan GPS dan Data Seluler dapat mengurangi pengurasan secara nyata di sebagian besar perangkat.

Tips Memperpanjang Umur Baterai Anda

Jadi, bagaimana Anda bisa memperpanjang umur baterai ponsel cerdas Anda? Berikut adalah beberapa tips sederhana.

1. Gunakan pengisian daya sebagian untuk menjaga baterai Anda antara 20 dan 80 persen.

2  Kurangi jumlah waktu baterai Anda tetap 100 persen dengan tidak mengisi daya ponsel Anda di malam hari. Ini adalah saat baterai akan terdegradasi paling cepat.

3. Jauhkan perangkat Anda pada suhu ekstrim.

4. Kurangi pengurasan baterai perangkat Anda dengan mematikan layanan yang tidak perlu. Gunakan penghemat baterai untuk mendapatkan penggunaan yang lebih lama dari setiap pengisian daya.

.



Source

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *